oleh

Euforia Tanaman Hias

LAMBUSI, JAKARTA – Euforia Tanaman Hias di masa Pandemi memunculkan banyak tren di tengah masyarakat. Salah satunya merawat tanaman hias . Kelompok tanaman hias pot khususnya daun seperti jenis-jenis philodendron, anthurium, monstera, aglonema sygonium, calathea, dan lainnya benar-benar sedang naik daun.

Permintaan melonjak sehingga harga pun turut meroket seiring dengan ketersediaan tanaman yang menipis karena produsen tanaman mancanegara seperti Thailand dan Malaysia tidak bisa melakukan ekspor. Para produsen tanaman hias lokal pun mengambil kesempatan ini untuk mengisi kekosongan pasar lokal dan melakukan ekspor ke beberapa negara. 

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat nilai ekspor tanaman hias pada Januari – Juli 2020 angka ekspor tercatat 1.555 ton dengan nilai USD5,27 juta. Nilai itu sesungguhnya menurun dari periode yang sama tahun 2019 lalu dimana ekspor mencapai 4.763 ton dengan nilai USD 11,64 juta.

Masyarakat tetap harus waspada dan tetap rasional dalam membeli tanaman hias. Belajar dari tanaman jenis anthurium dan bonsai yang sangat populer pada awal tahun 2000, masyarakat yang rela membeli dengan harga hingga puluhan juta bahkan ratusan juta harus berakhir dengan kekecewaan. Beberapa tahun kemudian, dua jenis tanaman yang disebut-sebut sebagai simbol orang kaya itu nyaris tak ada harganya.

Bahkan, saat booming tanaman hias pada era itu, banyak masyarakat yang menggunakannya sebagai instrumen investasi. Padahal, sulit untuk menilai berapa mahal sebuah tanaman. Dalam hukum pasar, harga akan naik apabila demand tinggi sementara pasokan terbatas. Tetapi, yang perlu dicermati, jangan sampai terjebak pada upaya pihak-pihak tertentu yang sengaja “menggoreng” jenis tanaman hias tertentu sehingga seolah-olah berharga mahal.

Dosen Fakultas Pertanian Institut Pertanian Bogor (IPB) Hadi Susilo Arifin menerangkan tanaman hias monster sejak dahulu sudah ada. Hadi mengatakan dirinya sudah lama menanam di pekarangan rumahnya. Monstera aslinya berwarna hijau dengan daun yang bolong-bolong.

“Cuma (sekarang) ada orang yang mempopulerkan. Lalu, ada jenis-jenis yang yang disilangkan. Yang (asli) warnanya hijau. Sekarang variegata (yang mahal). Jadi karena ada orang yang mempopulerkan, lalu orang lain menjadi suka,” ujarnya saat dihubungi Koran SINDO awal pekan ini.

Bahkan, saat booming tanaman hias pada era itu, banyak masyarakat yang menggunakannya sebagai instrumen investasi. Padahal, sulit untuk menilai berapa mahal sebuah tanaman. Dalam hukum pasar, harga akan naik apabila demand tinggi sementara pasokan terbatas. Tetapi, yang perlu dicermati, jangan sampai terjebak pada upaya pihak-pihak tertentu yang sengaja “menggoreng” jenis tanaman hias tertentu sehingga seolah-olah berharga mahal.

Dosen Fakultas Pertanian Institut Pertanian Bogor (IPB) Hadi Susilo Arifin menerangkan tanaman hias monster sejak dahulu sudah ada. Hadi mengatakan dirinya sudah lama menanam di pekarangan rumahnya. Monstera aslinya berwarna hijau dengan daun yang bolong-bolong. 

“Cuma (sekarang) ada orang yang mempopulerkan. Lalu, ada jenis-jenis yang yang disilangkan. Yang (asli) warnanya hijau. Sekarang variegata (yang mahal). Jadi karena ada orang yang mempopulerkan, lalu orang lain menjadi suka,” ujarnya saat dihubungi Koran SINDO awal pekan ini.

Dia menjelaskan tanaman itu keistimewaan atau daya tariknya biasa ada pada bentuk, warna, tekstur, dan aroma. Keistimewaan itulah yang ditonjolkan kepada masyarakat. Monstera ini jenis tanaman daun, maka warna dan bentuknya daunnya yang ditampilkan berbeda dari yang lain. Apalagi namanya Janda Bolong, membuat masyarakat penasaran.

“Jadi hal-hal seperti begitu. Ketika dulu ada bougenville pernah populer karena warna bunganya. Anthurium karena daun, daunnya gede. Gelombang cintalah, itu kan nama-nama yang provokatif. Lalu, orang menjadi tertarik, di lain pihak ada yang mempunyai hobi. Ini sekarang pandemi covid-19, orang lebih banyak di rumah. Nah, disalurkanlah hobi,” tutur Hadi Susilo.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed